Sapardi Djoko Damono

tak ada yang lebih tabah dari hujan bulan Juni
dirahasiakannya rintik rindunya kepada pohon berbunga itu

tak ada yang lebih bijak dari hujan bulan Juni
dihapusnya jejak-jejak kakinya yang ragu-ragu di jalan itu

tak ada yang lebih arif dari hujan bulan Juni
dibiarkannya yang tak terucapkan diserap akar pohon bunga itu

*
selamat tinggal bulan Juni. Terima kasih telah menghadirkan hujan sore ini. Terima kasih telah mengajarkan ku banyak hal, terutama tentang pertemanan laki-laki dan perempuan.

*
terima kasih pak Sapardi, telah membuat puisi yg begitu indah ini. Terima kasih pula telah membiarkan nya menjadi musikalisasi puisi yang mengisi senja di bulan Juni.
untuk semua nya,

saya mohon maaf atas segala kesalahan/kekhilafan baik yang saya sadari maupun tidak sadar..
semoga ga ada sakit hati di antara kita,
semoga kita masih bisa berjumpa dgn bulan Ramadhan,
dan pada akhirnya, semoga kita bisa berkumpul di surga Allah SWT.
*aamiin*

terima kasih..
“Whether we love, or close our hearts to love, is a mental choice we make, every moment of every day.”
pagi ini saya lagi lagi merasa sangat bahagia
kenapa? karena..
1. Abit daftar TK hari ini, fix di TK Al-Fitra. Melihat kesibukan dia pagi-pagi buat berangkat ke TK itu sangat menyenagkan!! mandi nya lah, pake bajunya lah, siapin tas, sepatu, ompreng, tempat minum, rambut yang selalu di spike pake gel lah.. hahahaa.. Doa saya, semoga Abit bisa saya sekolahin sampai dia jadi anak cerdas, beriman, dan mandiri. Aamiin
2. Dikasih sepatu baru sama Ibu.  Sepatu saya yang dipake sehari-hari adalah sepatu berbahan styrofoam, warna putih cenderung cokelat apalagi kalau belum dicuci, dan alas kaki nya udah tipis.  Harus sangat hati-hati pakai sepatu itu, karena udah tipis dan rata, jadi kalo hujan atau lantai basah udah pasti gampang kepeleset.  Sepatu sebelah kiri nya 4 minggu yang lalu bolong, tetep saya pakai untuk beberapa minggu, terutama kalau mau ujian (harus pake sepatu).  Sepatu yang selalu setia menemani itu hadiah dari Ibu juga, agak kegedean, tapi saya sangat suka, terutama karena itu hadiah dari Ibu.  Akhirnya kini sepatu styrofoam putih cenderung cokelat bisa tenang beristirahat diperistirahatan terakhirnya.  Sepatu baru dari Ibu tercinta warna nya krem, motif nya etnik sederhana, tapi cantik dan pas banget di kaki.  Ngga kegedean lagi.  Gaya banget deh kalo pake sepatu itu, jadi terasa keren dan cantik.  Ibu emang tau banget selera anaknya.  I love you mom!!
3. Insya Allah secepatnya Mipa Untuk Negeri bisa di publish di anakui.com dan lain-lain.  Semoga berhasil dapet media partner yang banyak.
4. Hari ini udah 3 minggu ngga minta ongkos lagi ke bapak atau ibu..  Alhamdulillah.. Semoga bisa dapet rejeki terus yang banyak dan halal.. biar ngga ngerepotin bapak ibu terus.
5. Duku Condet ada yang lagi berbuaaah!! yiihaaa!! bisa secepatnya penelitian nih!
6. Masih disayang sama ibu, bapak, mba pipi, pathy (si ibu tiri), abit, mas, dan teman-teman.

semoga Allah juga selalu sayang kita semua.  Aamiin..


Maka ni'mat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
lagi lagi berpikir,
bagaimana mungkin seorang dia, dengan segala kelebihan nya, memilih saya sebagai kekasihnya?
Padahal saya cuma cewek yang sangat biasa biasa aja
bukan tipe yang spesial, apalagi high quality. Jauuuh dari itu mah.
Bukan tipe yang segala bisa, rajin, atau sekadar baik hati.
Bahkan saya ga ada seujung kuku nya dibanding dia loh

heran..

Barangkali saya lagi sangat beruntung bisa mengalami ini semua dan tuhan sangat sayang sama saya.

Pagi ini pagi yang sederhana. Pagi seperti biasa saat kita menyapa hari dengan lembut, ceria, dan hati senang..
Tapi toh hari selalu berbeda,

Demikian juga dengan hari ini.

Pagi yang sederhana ini ternyata mampu sangat menginspirasi bagi saya dan bikin saya makin semangat.. lewat adik kecil ku tersayang..  

Adik saya itu namanya  Stiff  Tsabit Nur Karim, biasa dipanggil Abit.  Abit sama saya beda 15 tahun.  Dia anak laki-laki satu-satu nya bapak ibu saya, anak terakhir pula.  Semoga kelak dia jadi anak yang mandiri, ngga manja kayak kakak-kakak nya.  Sekarang Abit udah 5 tahun, tepat nya tanggal 9 Juni nanti.  Karena udah 5 tahun, jadi hari ini saya mau daftarin dia ke TK deket rumah.

Ada tiga TK di deket rumah: TK Al-Kautsar, TK Al-FItri, dan TK Early School.  Temen main nya Abit yang rumah nya tepat di sebelah rumah, sekolah di Early School.  Katanya uang pendaftaran disana 7 jutaan.. SPP nya 450 ribu.. uhwaw, mahal boo..  tapi bagus sih sekolah nya.  Untungnya Abit udah ngerti itu sekolah mahal, jadi dia ngga mau sekolah disitu..

TK pertama yang saya, bapak, dan Abit datengin adalah TK Al-Kautsar.  Setelah ngobrol sama TU Al-Kautsar akhirnya dapet info.  TK disitu total biayanya 3,2juta, udah termasuk uang gedung, seragam, kegiatan ekskul, kegiatan per tahun, dan SPP bulan pertama.  Harus lunas maksimal sebelum tanggal 11 Juli, hari pertama masuk belajar.  Hmhmhm.. Abit sih keliatan seneng banget di TK ini, karena mainan nya banyak trus gambar di tembok nya bagus-bagus.  Tapi..tapi..tapi..
Abis dari ruangan TU, saya keluar trus ngajak Abit & Bapak pulang.
Bapak    : Berapa sekarang?
Saya       : 3,2 juta (saya jawab dengan tenang dan senyum dikit)
Bapak    : wah.. udah naik.  Tahun lalu cuma 2,4 juta.
Abit        : Kita cari TK lain aja yuk paak!  Disini mahal..  Kita cari yang murah ajaa..
Saya       : …
            Lah.. itu Abit yang ngomong?
Wah.. subhanallah sekali adik ku yang ganteng ini..  Ngga nyangka udah bisa ngomong kayak gitu.  Dulu waktu umur segitu bahkan sampe SMA, mba mu ini belum ngerti yang kayak gitu-gitu Bit.  Mba mu yang manja ini bahkan cuma bisa nya ngerepotin bapak – ibu dengan minta ini itu yang hampir selalu mahal, jalan-jalan ke sini-situ yang maunya bawa uang jajan banyak, makan, nonton, belanja ini itu, dan lain-lain.  Aku juga bahkan ngga mau ngerti ini-itu mahal dan bapak ibu ngga punya uang banyak lagi sekarang.  Yang ada dipikiran aku dulu..  pokoknya yang aku mau ya harus diturutin..

Hmm.. aku tetep ngga mau ngerti yang kayak gitu-gitu Bit..  sampai akhirnya aku harus berjuang sendiri cari uang.  Baru 2 tahun ini aku ngerti ini mahal itu murah, bahwa cari uang itu susah dan harus berjuang.  Bahwa hidup itu ya harus berusaha menjadi orang yang sederhana, ngga nuntut macem-macem apalagi ke orang tua.  Tapi.. Kamu yang masih 5 tahun, udah pengertian banget sama kondisi rumah.  aduh.. adikku sayaaang… Kamu sukses bikin aku malu sama diri sendiri dan semangat tingkat tinggi buat menjadi manusia yang lebih baik.  :*

Akhirnya saya, bapak, dan Abit ke TK selanjutnya, yaitu TK Fitra.  Tempatnya lebih sederhana dari TK Al Kautsar, tapi tempat mainnya di rumput jadi kayak outbound gitu.  Pas nanya ke bu gurunya, disana cuma 1,5 juta.  Lah.. setengah harga..  udah sama uang gedung, seragam, ekskul, dll.  Sekelas cuma 10 orang, lebih dari itu kelas dibagi dua.  Materinya sih hampir sama kayak TK Al-Kautsar.  Bisa dicicil pula.. hmm.. Apa kamu sekolah disini aja ya Bit?

Abis dari kantor guru, saya keluar, ketemu Abit dan Bapak sambil ngajak pulang.  Bapak nanya lagi biaya masuknya, trus cuma komentar “setengah harga dari yang tadi ya..”.  saya nanya ke Abit dia lebih suka yang mana.  Tapi dia nya cuma diem aja sambil bimbang.  Eh ngga tau nya abis itu dia nanya ke bapak,
Abit        : Pak, ini sama yang tadi lebih murah yang mana?
Bapak    : yang ini Bit..
Abit        : Kalo gitu aku sekolah nya disini aja deh..
Saya       : ….
Abiiiiit.. kamu kok minta dipeluk banget deh..  aku ngga tau mau ngomong apa Bit denger kamu bilang gitu.. kamu jadi anak yang pinter yaa.. jangan manja kayak aku Bit.. harus jagoanlah pokoknya..!!

#

Setelah dipikir-pikir kayak nya sih mendingan di TK Al-Fitri, karena satu kelas cuma 10 orang dan tempat bermainnya di atas rumput, bukan pake semen gitu.  Kalo main di atas rumput kayaknya Abit bakal lebih jagoan dan lebih seru main nya..  Iya kan ya?  Emang lebih kecil sih tempat nya..  tapi ada panggung kecilnya.. lucu.. kapan-kapan Abit kan bisa perform disana..

Abit fix nih mau didaftarin ke TK Al-Fitri.  Meskipun Al-Fitri itu TK baru.. baru sekitar 5 tahun lah.. sedangkan Al-Kautsar udah lama dan udah punya nama.  Hari senin besok Abit daftar ulang.  Dia udah difoto, udah nyiapin foto kopi akte, dan foto kopi ktp bapak..  Setiap hari dia ngomongin sekolah terus.. haha semangat banget sih bit! Bagus..bagus.. Semoga TK Al-Fitri adalah pilihan yang terbaik, bagi Abit dan juga bagi kami.

Untuk adik ku tersayang yang selalu menginspirasi dan bikin semangat super tinggi,
S. Tsabit Nur Karim.
Hari ini akan menjadi hari yang sangat menyenangkan. Sama seperti hari hari luar biasa sebelumnya, bersama nya. Jam terasa menit, menit terasa detik. Dan.. Setiap detik nya adalah senyuman.

Terima kasih cinta.