rumput dan peneliti

, , No Comments
setelah beberapa hari berkutat dengan kunci determinasi, sampel, dan gambar-gambar. Minimal saya sadar akan beberapa hal:
Peneliti
berasal dari kata teliti, diberi imbuhan Pe- sehingga artinya adalah orang yang pekerjaan nya meneliti sesuatu. Sifat utama nya adalah teliti.

demikian juga dengan kasus rerumputan (tema kerjaan Canopy di Eksplorasi Baluran).  Semua rerumputan itu harus di teliti satu per satu.  Buat diidentifikasi jenis nya.  Bagian utama yang paling penting untuk identifikasi adalah bunga dan buah.  Nah, bunga rumput itu cuma sebesar upil. Beneran deh, kecil banget.. (ga semua spesies sih). Tapi banyak yang bener-bener cuma segede upil.  Bunga-bunga sebesar upil itu saya liatin satu per satu, nafas per nafas, detik ke detik.  Ngeliat bentuknya gimana, berpasangan apa ngga, susunan nya gimana, apa aja bagian yang khas nya.. biar akhirnya tau itu spesies apa.
Gilaaak..
Bakal pusing deh pasti.

Artinya.. Jadi peneliti itu harus sabar! Ya iya lah.. Ngeliatin bunga segede upil satu-satu, kalo ngga sabar bisa gila kali (hahaa lebay)

Biar semangat ngerjain eksplorasi kali ini, saya sering komunikasi sama kak Alex.  Kak alex adalah seorang ahli rumput dari LIPI, dia alumni Canopy.  Kak alex bilang, kalo mau identifikasi rumput harus ada bantal, cokelat anget atau teh, dan ngga boleh deket-deket benda tajam.  Lucu banget emang kak alex.

ngga tau gimana akhirnya itu nasib rumput. Yang jelas, sekarang saya punya pandangan berbeda setiap melihat rumput, kayaknya mereka menggoda saya dengan gemulai dan cantik.. halaah haha
bahkan saya jadi pengen jadi ahli rumput loh! keren ga tuh?

0 comments:

Post a Comment