mengaku cinta - 27 September 2011

, , 2 comments

 Seringkali saya protes ke mirza, kenapa dia ngga inget semua cerita-serita yang pernah saya ceritain ke dia, kenapa dia terlihat ngga perhatian sama saya, dan jutaan hal sepele yang harusnya ngga dibikin pusing.  Tapi belakangan ini saya baru sadar, ternyata saya jauh lebih parah daripada dia.  Saya terlalu egois nuntut ini itu ke dia, padahal saya aja ngga bener-bener kenal (misalnya, saya bahkan ngga tau hal-hal yang dia sukai) atau ga bener-bener peduli sama perasaan dia (misal, saya tetap menuntut dia balas sms walaupun dia lagi sibuk).  Betapa jahatnya saya.  Padahal selama ini dia ngga pernah nuntut macem-macem ke saya.  Sama sekali ngga pernah.  Saya pun sering mengaku sayang sama dia.  Tapi.. apa pantas saya bilang sayang, kalau hal-hal sederhana tentang dia aja saya ngga tau.
Setahun terakhir, saya ngerasa ngga pede dengan diri saya sendiri.  Mirza itu pinter nya setengah mati, dia tau segala.  Sementara saya, seujung kuku nya aja ngga.  Mirza pun udah sering bilang ke saya, ngga boleh merasa rendah diri, harus sombong sama kemampuan kita (minimal sombong ke diri sendiri).  Tujuan nya supaya bisa PD sama  kemampuan diri sendiri.  Tapi tetep aja.. pasti ngerasa saya bener-bener ngga pantes buat dia.  Mirza terlalu sempurna.
Kepintaran mirza yang sangat jauh melampaui saya bikin saya sering ngga ngerti hal-hal yang dia omongin.  Oleh karena itu saya menduga, mirza sengaja ngga ngomongin hal-hal sederhana yang dia suka tapi bagi saya itu terlalu berat (mirza emang sangat baik hati).  Dia melakukan itu karena dia sayang sama saya dan ngga mau saya merasa minder (yang ini kepedean aja sih).
Hal-hal sederhana dan sehari-hari ini baru saya tau lewat twit nya dia, misal:
Komik kesukaan: saya kira dia cuma suka komik Naruto.. (Naruto aja saya ngga tau ceritanya kayak apa..) tapi ternyata dia juga suka South Park dan Futurama.  Apaan tuh? Saya kira South Park itu judul film atau novel, sedangkan Futurama itu nama sebuah kota di Jepang (mirip Fukushima kan?).  akhirnya saya googling.. ternyata South Park dan Futurama itu serial kartun komedi di TV Amerika.  Futurama itu ciptaan nya Matt Groening yang pernah bikin The Simpson.  Mirza suka baca itu, tapi saya baru tau sekarang.  Saya bahkan belum pernah baca atau nonton tiga-tiga nya, jadi yaa ngga bakal ngerti kalo diajak ngomong ginian.  Sebagai pacar, saya merasa gagal.
Lagu kesukaan: saya ngga pernah tau secara spesifik, dia suka lagu nya siapa.. yang bisa saya perkirakan cuma Bob Dylan, lagu-lagu jazz, Jimi Hendrix, dan Lady Gaga.  Itu juga karena pernah denger dia dengerin lagu itu, trus beberapa lirik nya pernah dia sms in ke saya.  Sisa nya, saya beneran ngga tau genre musik yang dia suka apa (kecuali jazz).  Kalau pun saya dikasih tau sekarang, pasti saya ngga ngerti itu lagu nya apa dan kayak apa liriknya.  Saya pernah liat mirza chatting sama temennya soal lagu yang dia suka dan si temen nya tau itu lagu apa mirip apa dan semacam apa.  Sejujurnya, mirza ngga pernah ngobrolin hal-hal sederhana macam itu ke saya.  Jangan-jangan karena dia tau, saya juga ngga bakal ngerti yang kayak gitu-gitu.  Sebagai pacar, saya merasa gagal.
Saya yakin banget pada suatu hari nanti dia akan ketemu seseorang yang jauh lebih pinter dari saya, yang bisa nyambung terus kalo diajak diskusi apapun (ngga plenga plengo kayak saya), soal komik, buku, lagu, science, politik, sosial, dan lain-lainnya.  Dan kalo dia udah ketemu sama orang itu lalu mirza suka sama dia, saya bakal sangat panik.  Ya iya lah.. saya sangat suka dia.  Tapi kalo emang udah ketemu yaa saya harus merelakan mirza pergi (nulisnya sambil nangis).  Ya iya lah, mirza kemungkinan besar akan lebih bahagia sama orang itu.. dia ngga bakal bosen selama hidupnya, karena dia punya temen diskusi yang juga pintar dan tau segala.  Meskipun pasti akan sangat berat bagi saya, tapi saya harus sanggup.  Demi senyum nya yang selalu saya suka.  Apalah artinya cinta, bila tidak dapat merelakan nya lebih bahagia.

2 comments: