kesendirian & keluarga

, , No Comments
beberapa hari yang lalu saya menonton film Home Alone di rumah. Saya rasa film ini banyak yang nonton, soalnya sering diulang-ulang di tv. Saya juga udah beberapa kali nonton. Nah, pas kemarin saya nonton, saya jadi menyimpulkan sesuatu.

Buat yang lupa, saya kasih ringkasan ceritanya nih.. Inti ceritanya adalah tentang seorang anak yang ketinggalan di rumah pas keluarganya liburan natal ke Prancis. si anak tadi lagi dihukum sama ibunya, karena dia dianggap bikin onar di acara makan malem keluarga. Pas lagi berdebat sama ibunya, dia sempet bilang ngga mau ketemu sama keluarganya lagi, saking dia kesel banget sama seluruh keluarganya. Si anak tadi dihukum tidur sendirian di loteng (lotengnya bagus sih..). Eh pas pagi-pagi seluruh keluarganya berangkat ke Prancis, dia masih tidur di loteng, dan keluarganya pun ngga ada yang sadar dia ketinggalan (karena udah telat dan buru-buru banget). Jadilah dia sendirian di rumah.

beberapa hari pertama, dia ngerasa seneng banget karena bisa memiliki seluruh rumah, main seenaknya, makan seenaknya, ngga ada yang ngatur.. sebenernya kadang dia juga ketakutan sendirian di rumah, dia penakut banget. lama-lama, dia ngga cuma di makan minum doang sendirian di rumah, tapi juga ke supermarket belanja sendirian, beli sabun cuci, tidur sendirian.. Dia juga memberanikan diri nyuci sendirian di basement, dan lain-lain.

terus, ada dua maling yang mau mencuri barang-barang di rumahnya, tapi si anak ngga kehabisan akal, dia bikin jebakan ke maling itu dan ngejebak malingnya di rumah tetangganya (yang udah kena maling juga). selama dia sendirian di rumah dan jalan-jalan di seliling rumah sendirian, lama-lama dia kangen sama keluarganya dan sadar bahwa selama ini dia udah terlalu bandel ke keluarganya.

kesimpulan yang bisa saya dapet dari film ini..
kadang kita butuh sendirian, merasa sendirian, dan menjalani semuanya sendirian, untuk bisa sadar apa yang sebenarnya harus kita lakukan, seberapa berartinya orang-orang terdekat (yang biasanya kita abaikan), dan bisa melakukan perubahan. Tapi ya kadang-kadang aja, bukan hampir semua hal kita lakukan sendirian dan buat diri sendiri, itu namanya egois.

Pas udah umur segini, di saat banyak hal bisa kita lakukan sendiri (ngga hanya bergantung sama orang tua), apalagi kalo udah bisa menghasilkan duit sendiri, kita suka kebablasan. Keasikan belajar, keasikan main, keasikan kerja, sampe-sampe lupa sama keluarga.

dan.. biasanya kita baru merasa/sadar punya sesuatu yang berharga saat sesuatu itu hilang. Misalnya keluarga. Senyebelin apapun lo, pasti orang tua lo tetep sayang sama lo. Tentu saja, sayang itu bukan cuma diterjemahkan dengan manja-manjain lo atau sayang-sayangin lo doang tiap hari, banyak hal.. ya dimarahin, di suruh ini itu, dan lain-lain. Mau sampai kapan pun, keluarga tetep akan jadi keluarga. Partisipasi lo sebagai anggota keluarga, sangat diharapkan, terutama sama orang tua.

jadi, lakukan lah sesuatu buat keluarga lo, bukan cuma sekadar ngasih duit tiap bulan (kalo lo udah berpenghasilan) atau dateng tiap lebaran (aja). Tapi juga hal-hal kecil lainnya.. perhatian-perhatian kecil, pulang ngga terlalu malem, pijetin badan orang tua yang lagi pegel, rutin telpon buat nanya kabar, ngobrol hal-hal sepele, dan lain-lain.

ya ini sekadar ke-sotoy-an saya aja sih, sekalian mengingatkan diri sendiri, hehe

0 comments:

Post a Comment