monster bernama pacet

, , No Comments

ini masih cerita tentang perjalanan saya ngambil data penelitian di Way Canguk, Lampung..

sebelum saya kesana, saya mengumpulkan berbagai informasi soal kondisi di lokasi, terutama dari temen-temen yang sudah pernah ke sana. Salah satu yang bener-bener saya khawatirkan dari informasi yang saya kumpulkan adalah.. di sana super banyak PACET. ya.. pacet..
Buat yang belum tau, ini penampakan pacet..

pacet
kira-kira gini kata teman-teman saya:
"gue waktu kesana kena pacet sekitar 40an titik din.."
"pacetnya tuh banyak bangeet... kayak ngejar-ngejar gitu dari pinggir jalan lompat-lompat cepet banget mau nempel di kita" 
"pacetnya ngga kayak pacet yang di Jawa diiin, lompat-lompatnya cepet bangettt"
"emang banyak sih din pacetnya, gue dikit-dikit ngecek punggung atau perut, untung waktu itu ada temen cewek, jadi bisa dibantuin"
"gue pas baru mau masuk hutan aja udah kena di paha din, mana gatel banget, katanya sih kena pacet daun, jenis yang lebih gatel"
"nih sampe sekarang bekas gigitannya ngga hilang"  
"gampang banget ngeliat pacet din disana, di daun-daun atau di atas tanah gitu udah ngejar-ngejar kita"

yaa.. begitu lah kira-kira yang mereka sampaikan. -__-‘
padahal saya paling geli banget ngeliat hewan melata, sedangkan tempat penelitian disana katanya bener-bener banyak pacet.
jadilah saya parno, bahkan eberapa hari sebelum berangkat, saya sempet mimpi diserang ribuan pacet!! Rrr..

sampai disana, saya super-duper waspada terhadap keberadaan pacet, saya selalu liatin tanah atau sekeliling buat mastiin kalo ngga ada pacet (emang agak lebay sih). Tapi ya.. namanya juga hutan ya.. ngga mungkin ngga ada pacet.. akhirnya saya kena juga gigitan pacet beberapa kali..

pertama kali adalah waktu malem-malem lagi liatin cara pengamatan kelelawar di deket basecamp, bareng Tono dan Jaka. saya lupa (emm lebih tepatnya males deng) pake sepatu boots karena tempatnya deket banget sama basecamp. Jadilah saya waktu itu cuma pake sendal jepit. Eh.. ngga tau nya, pas udah selesai dan balik ke basecamp, ada bekas gigitan pacet di betis saya. Padahal ngga berasa apa-apa loh! Bekas gigitannya itu agak bentol warna merah dan ada darah sedikit.. Alhamdulillah, ngga ngeliat wujudnya pas pacetnya lagi gigit. iiyuuh jijik banget liatnya kalo sampe ngeliat.

kedua, ceritanya waktu itu habis hujan, artinya pasti banyak pacet. Saya selalu was was dan bener-bener merhatiin sekitar. Semua berjalan lancar sampai kira-kira jam 10an.. Pas saya lagi nyatet data, tiba-tiba terasa ada gigitan di leher.. saya pikir, ah paling gigitan semut doang.. dan akhirnya saya pegang leher saya yang kena gigitan itu. Ternyata oh ternyata.. PACET!! iyuuuh. panik bangettt!! lah ini gimaana nyopotinnya? harus banget dipegaaang! rrrrr.. masalahnya rekan seperjalanan saya itu cowok! ya kali dia yang disuruh nyopotin, yang artinya dia bakal liat leher saya.. tapi kalo pegang, saya ngga berani banget, jijiiik..*manja* Namun, yaa mau bagaimana lagi.. saya ngga mungkin nunggu sampe pacetnya copot sendiri kaan.. akhirnya saya memberanikan diri megang dan nyopotin sendiri sambil panik-panik ngga jelas.. fiiuuhhh...

ketiga, seharian panas, artinya pasti pacet sedikit.. dan sepanjang perjalanan pun saya ngga ngeliat pacet. Eh eh eh, pas lagi istirahat santai.. saya iseng megang leher.. bener-bener cuma iseng dan gerakan random, daaaan rupanya ada pacet di LEHER saya lagi!! rrrr.. yaudah deh saya panik-panik dan nyopotin sendiri lagi.. Kali ini pacetnya ngga terlalu besar

keempat. Pas lagi ngambil data dan asisten penelitian (cowok) lagi agak jauh, saya bener-bener random ngecek celana saya, ada yang bolong atau ngga ya di bagian selangkangan.. lalu.. secara mengejutkan, ada PACET lah di celana saya bagian situu! Oh dear.. ngga ngerti lagi gue.. kenapa harus di daerah situ.. untung saya random ngecek dan untungnya lagi, celana saya ngga bolong jadi pacetnya ngga bisa menyelinap ke dalam L

ya kira-kira gitu sih ceritanya.. untungnya (lagi) pacet yang saya temui ngga sebanyak yang temen-temen saya temui, karena saya kesana pas musim kemarau. Pacet akan lebih banyak kalau kita ke hutan pas musim hujan.

Buat temen-temen yang takut/jijik sama pacet (kayak saya), ini saya kasih tips-tips mengantisipasi pacet..
·        balurin badan pakai minyak kayu putih, minyak tawon, atau lotion anti nyamuk. Tapi kekurangan pake lotion anti nyamuk di hutan adalah.. suka didatengin serangga-serangga lain, biasanya kan wangi bunga tuh, jadi mengundang.
·        kalo kita ngeliat pacet loncat-loncat di baju kita atau di badan, disentil aja, sekuat-kuatnya!
·        masukin ujung celana ke dalem kaos kaki, masukin kaos bagian bawah ke celana, lebih aman lagi pake kaos lengan panjang yang ujung lengannya agak ketat
·        pakai kaos kaki yang pori-porinya kecil, kalo pake kaos kaki tipis, pacet masih bisa ngisep darah kita dari luar kaos kaki itu
·        kalo udah kena dan keliatan pacet itu lagi ngisep darah kita, jangan langsung dicabut!! karena pacet punya zat hirudin (anti pembekuan darah) yang bikin darah kita ngga bisa/susah beku di tempat yang digigit pacet. Kalo kita maksa copot, bisa keluar terus darahnya. caranya bisa balurin pake minyak kayu putih, kasih lotion anti nyamuk (yang spray biar ngga jijik), sundut pake rokok. Tapi kalo saya sih langsung dicopot karena udah jijik banget dan panik
·        liat-liat jalan lah kalo mau istirahat, pacet bakal banyak di deket sungai, tanah-tanah lembab
·        kalo di hutan jawa, akan ada pacet daun (gigitannya lebih sakit dan gatel), jadi pake topi mungkin bisa ngebantu, jadi ngga kejatohan dari atas.

begitulah salah satu cerita saya di lokasi penelitian..
semoga ngga kena pacet lagi..

0 comments:

Post a Comment