ulasan film Habibie Ainun

, , No Comments

Hari pertama film Habibie Ainun tayang di bioskop, saya dan Puji langsung nonton bareng film itu di Depok Town Square (detos). Sebenernya saya bukan orang yang rutin nonton di bioskop dan saya juga jarang nonton film Indonesia di bioskop.  Nah, kali ini saya mau nonton Habibie Ainun di bioskop karena lagi pengen ngeliat yang romantis-romantis, ngeliat pasangan unyu-unyu sesering mungkin. Biar jadi referensi buat kehidupan saya kelak (apa coba).

Secara keseluruhan jalan cerita saya udah tau, tapi tetep aja nangis sampe mata bengkak banget dan keliatan banget habis nangisnya. Soalnya saya orang yang gampang terharu sih, bahkan untuk adegan yang ngga sedih, saya nangis. Misalnya saat Habibie pulang telat lalu cuma dengan ngeliat Ainun dia bisa tau kalo Ainun lagi galau.  Habis itu dengan seksama Habibie dengerin kegalauan Ainun dan dengan kata-katanya yang rapi dia menenangkan Ainun. Adegan itu aja udah bisa bikin saya nangis. Meeennn, laki-laki sesibuk Habibie, baru pulang kerja capek-capek masih mau dengerin istrinya loh! Saya bakal digituin juga ngga ya sama mas suami di masa depan..

Dari segi keaktoran, saya suka sekali dengan peran Reza Rahardian sebagai Habibie. Bener-bener total! Cara bicara, jalan, duduk, berdiri, senyum, ketawa, semuanya bener-bener mantab! Emang dia selalu bagus dan total sih dalam memainkan peran. Buat Bunga Citra Lestari, buat saya agak kurang total sih perannya.. Apalagi saat Ainun sudah tua, peran BCL masih kurang tua dari umur Ainun seharusnya pada saat itu. Habis itu, pemeran-pemeran pendukungnya agak kurang gereget juga, tanggung, ngga keliatan.. saya bahkan ngga ngeliat peran yang keliatan bagusnya kecuali perannya Reza.

Hal yang sangat ganggu juga adalah iklan dimana-mana. Ganggu pandangan mata sekali karena seperti asal tempel dimasukin ke adegan-adegan.  Bikin ngga fokus ke adegannya.

Bagaimanapun, ada beberapa hal juga nih yang saya dapat dari film itu:
  1. Habibi udah se-diterima banget-nya sama Jerman dan pasti gaji dia saat itu udah sangat banyak, tapi dia teguh ingin berbakti pada bangsa dan bener-bener memakai kepintarannya untuk ngurus bangsa.  Ayolah, kita juga pasti bisa berbuat sesuatu untuk bangsa ini. Ibarat kata, kalo kata BEM UI, “jadilah perubahan yang kamu inginkan dalam bangsa ini sesuai dengan passion mu”.
  2. Berapa lama Habibi mewujudkan cita-citanya? 32 tahun. Selama itu dia selalu berusaha dan belajar. Butuh waktu dan perjuangan panjang untuk mewujudkan cita-cita besar tentunya, jadi kita harus percaya cita-cita kita bisa terwujud. Ibarat kata, kalo kata Agnez Monica, “dream, believe, make it happen”.
  3. Semua tentang Ibu Ainun. Keluarga adalah nomor satu bagi dia. Perempuan pintar, sabar, rajin, dan cantik. Seperti kriteria istri dan ibu idaman pada umumnya. Yah begitulah..


Tiga hal itu sih yang sangat ngebekas di ingatan saya. Terus, saya sebenernya penasaran juga dengan manajemen emosi pak Habibie dan Ibu Ainun dalam rumah tangga mereka, karena ngga diceritakan sama sekali tentang ‘gimana mereka kalau lagi berantem’.

Secara garis besar saya suka sama filmnya, romantis banget pak Habibi.. :3

“Don’t compare your love story to those you watch in movies. They’re written by scriptwriter, yours is written by God.” - Ellenduani

0 comments:

Post a Comment