ngajar anak komplek

, , No Comments
Salah satu kerjaan saya adalah jadi guru les. Kerjaan sederhana ala mahasiswa hahaha sebenernya saya guru les bimbingan belajar, yang ngajar di kelas-kelas, tapi kadang saya juga ngajar privat. Nah ini yang mau saya ceritain.. tentang ngajar privat anak komplek.. :D

Saya menemukan beberapa persamaan yang hampir saya jumpai ketika saya ngajar privat anak kompek.. ini dia:

Komplek sepi. Komplek umumnya dirancang khusus untuk keluarga yang punya kendaraan terutama punya mobil. Oleh karena itu, hampir ngga pernah ada angkot yang bisa masuk komplek. Artinya, buat saya yang ngga punya kendaraan, ya harus jalan kaki, dan pastinya.. jalanan sepi! Jarang banget ada orang yang jalan kaki lalu lalang huhu ini agak ngeri, apalagi kalo banyak pohon besar.. gerimis.. kabut-kabut ngga jelas.. *penakut* *ngga jelas* hiiii

Bergantung pada bel. Yup! umumnya jarak antara pagar rumah dengan dapur si mbak yang jaga rumah itu jauh.. tidak terjangkau hanya dengan teriakan assalamu’alaykum. Kalo bel rumah nya mati, fix banget saya kayak orang minta sumbangan. Duuh. Pernah nih, udah jalanannya sepi banget, bel mati, ngga punya pulsa telpon, saya teriak-teriak assalamu’alaykum di depan rumah hamir 30 menit. Kayak orang mau minta sumbangan aja -__-“

Banyak anjing. Hewan ini doyan banget dipelihara sama orang-orang yang tinggal di komplek. Bahkan kadang dibiarkan berkeliaran di luar pas malem. Buat saya yang ngga naik motor dan takut anjing, ini ganggu bangeeet!! Pernah ada anjing yang dideketin sampe kurang lebih jarak satu meter.. trus anjing itu ngeliatin saya dan dia mengdengus-dengus serem..  kaki saya gemeteran! dan karena saya kurus, jadi pas kaki gemeteran, lututnya jadi bunyi gemeletuk gitu saling bertabrakan.. (ini lebay) haha abaikan. Akhirnya secara ngga jelas saya bilang “stop” sambil liat anjingnya dan tangan saya ke arah muka si anjing. Ini bener-bener ngga jelas dan awkward! saya udah ngga tau lagi harus gimana. Untung anjing itu ngga ngejar!! Setelah kejadian itu, kaki saya masih gemeteran sampai 10 menit berikutnya. Huuuf..

Anak manja. Anak orang kaya gitu sih, umumnya manjaaaa ngga ketulungan. Malah suka nyuruh-nyuruh, dih saya kan guru les bukan pembantu. Ini PR banget buat guru-guru les privat. Karena sayang waktunya kalau si anak males-males manja, otaknya ngga mau dipakai buat mikir. Saya masih harus banyak belajar sih buat nanganin anak manja macem gitu.

Kira-kira itu yang cukup sering saya alami, gimana dengan temen-temen yang ngajar privat juga? Kalian ngalamin kejadian kayak gitu ngga? Bagi-bagi tips dooong :D

0 comments:

Post a Comment