What is my ideal life?

, , No Comments
Itu pertanyaan dari sahabat saya, Eru, yang menurut dia perlu saya pertanyakan ulang ke dalam diri saya. Lalu dipikirkan bagaimana mewujudkannya. Kenapa sih harus dipertanyakan ulang? Supaya hidup kita ada tujuan, bisa bermakna, dan menghasilkan sesuatu, bukan cuma hidup lalu mati.

Pertanyaan semacam itu dia dapat dari temen-temen dia di @impossible_ID (Mereka kumpulan orang-orang keren yang penuh ide gila dan mau berjuang untuk mewujudkannya. Eru sering banget cerita tentang temen-temennya ini ke saya dan saya takjub juga minder.). Bagi mereka, “daripada ngeluh dan marah-marah sama kondisi, mending kita mikir dan bertindak menjadi perubahan yang kita ingin kan aja”
Dasar cara berpikir mereka sesederhana, sesemangat, dan seoptimis itu. Dari pikiran sederhana (yang sebenernya besar) itu, mereka bergerak banyak sesuai dengan passion mereka. Itu yang bikin hal yang mereka bikin pasti keren, misalnya kayak waktu mereka ngurus BEM UI 2012 (iya, mayoritas anak @impossible_ID itu mantan pengurus BEM UI 2012).

Berangkat dari hasil cerita ngalor ngidul saya sama Eru, saya akhirnya memutuskan untuk mikir ulang, masa depan seperti apa sih yang saya inginkan? Jengjengjeng!

*

so, what is my ideal life?

Saya pengen banget punya keluarga kecil yang bahagia, hidup sederhana tapi berkecukupan, semua anggota keluarga saling mengisi satu sama lain, saling sayang, saling mendukung, semua semangat dengan passion nya masing-masing, saling mengingatkan dan berusaha menjadi lebih baik setiap waktu.

Kayaknya kalau saya punya itu, saya udah cukup bahagia dan kaya raya deh.

**

Cita-cita saya cuma dua: menjadi istri dan ibu yang baik dan jadi guru TK.

Saya akan belajar menjadi guru TK yang baik di TK internasional, saya pengen belajar sistem mereka mengajar, caranya, kurikulumnya, dan detail-detail lainnya. Saya juga pengen belajar di daycare nya Sekolah Cikal. Pengen tau gimana sih ngurus anak orang kaya hahaha.. anak-anak mereka diapain aja di daycare.
Semua ini pengen saya pelajari sebelum saya punya anak. Pokoknya harus! Hehe jadi nanti kalau saya punya anak, saya bisa jadi mayor educator and caregiver buat anak saya dan udah tau cara-cara nya.
Saya belum tau deh akan jadi guru TK selamanya atau ngga. Seru juga kali ya kalau ilmu yang saya pelajari dari pas saya kerja itu, saya aplikasikan buat bikin semacam TK buat anak-anak kurang mampu. Kayaknya saya baru bisa memutuskan ini nanti, kalau sudah merasakan jadi guru TK.

Saya pengen jadi istri yang baik. Yang ini sebenernya saya masih takut sih.
Nanti kalau udah jadi istri orang, berarti harus ‘nurut’ kan yah? Selama itu adalah hal baik. Di satu sisi saya takut ‘terpenjara’, di sisi lain jadi istri yang baik kan salah satu tiket masuk surga ya? Dan bahagia kan ya kalau bisa sayang sama suami dan bisa melakukan yang terbaik buat beliau? Walaupun sekarang ini banyak cerita tentang perceraian atau istri yang ditinggal pergi sama suaminya.. agak bikin parno, tapi saya selalu berdoa ke tuhan agar dikasih pasangan yang baik hati nan setia. Soalnya saya pengen jadi istri yang baik! Hehe

***

Udah itu aja kayaknya hidup ideal saya. Terlalu sederhana ngga sih?

0 comments:

Post a Comment