cemburu

, , 1 comment
halo halo

kali ini saya akan cerita tentang cemburu.




bisa dibilang saya orang yang sangat cemburuan, terutama ke orang terdekat saya. Misalnya aja, saya cemburu banget sama kakak saya. Dalam pengelihatan saya, ibu bapak saya selalu lebih sayang sama mba pipi dibandingkan dengan saya. Bahkan ini pernah jadi berantem besar di keluarga saya loh.

yang paling sering jadi korban cemburuan adalah si mas. Semua perempuan yang deket sama mas pasti saya cemburuin. Bener-bener semua. Ngga heran banyak temen mas (terutama yang cewek), ngga suka sama saya. hiks.

wajar sih kalau mereka ngga suka sama saya, wong saya nyebelin dan suka mikir yang aneh-aneh.

Si mas juga kesel karena saya over protective dan super duper cemburuan.

ini udah ganggu banget.

kenapa ya?

pertama, cemburu itu adalah masalah saya dengan diri saya sendiri.
Ibu bapak saya juga sayang sama saya, sama kayak sayang sama mba pipi. Si mas pun juga gitu, ngga ada pikiran sama sekali buat selingkuh. Sepertinya mba pipi juga ngga ada pikiran sama sekali buat lebih disayang bapak ibu, temen-temen perempuan nya mas juga kayaknya sama sekali ngga ada pikiran akan ada apa-apa sama mirza.

Jadi buat apa saya cemburu?

ngga tau.

umumnya karena emosi sesaat dan langsung mikir yang ngga-ngga.

hmm, oke, disini udah ada dua masalah:
1. menuruti emosi
2. berpikiran buruk

jadi udah dua penyakit hati yang perlu segera saya tangani.

*

kemungkinan utama adalah karena saya manja. Saya ngga suka perhatian orang yang buat saya sangat penting, banyak tercurahkan ke orang lain (iyuuh, jijik sendiri sama diri sendiri).

kemungkinan kedua adalah karena takut kehilangan. Saya baru pertama kali ini jatuh cinta dan hubungan kami udah selama ini dan sejauh ini, saya ngga siap kalo harus patah hati. Belum lagi banyak cerita temen-temen yang ditinggal pacarnya setelah sekian lama menjalani masa pacaran. Apa coba rasanya ditinggal selingkuh setelah pacaran lama? huuft. Gimana kalo itu terjadi di saya? Nooo.. ngga mau.. Maunya happy ending..

ya padahal sih di dunia ini ngga ada yang bener-bener milik kita yah..
apalagi pacar, belom halal.. masa udah sok-sok diakui.

*

udah ada 4 aja ini list nya:

1. menuruti emosi
2. berpikiran buruk
3. manja
4. over-thinking

*

jadi ini gimana cara mengatasi nya?
capek juga keseringan berantem gara-gara cemburu ngga jelas, kasian temen-temennya mas saya marahin melulu padahal mereka ngga salah, kasian si mas karena saya malu-maluin melulu.

hmhmhm.. ada yang punya ide?

1 comment:

  1. Menarik.
    Anyway, jealous is a normal.
    Lo kan anak Biologi, pasti tau kalau dari awal hadirnya manusia di bumi, manusia - sama seperti hewan lain dan kita juga animalia - adalah makhluk teritori. Yah mungkin kita udah nggak lagi pakai kencing buat nandain teritori kita, tapi apa yang terjadi dengan jealousy sebenarnya sama. Ketika kita menjalin hubungan sama orang, ada suatu invisible border yang membuat kita merasa ada sense of belonging-ness di situ. And it's normal. Apa yang menjadikan ada orang yang sangat cemburuan dan tidak ada banyak sih. Kalau mau ikutin pandangan Evolutionary Psychology, mungkin lo punya garis keturunan dari moyang-moyang yang sangat teritorial (misal, bukan mereka yang hidup Nomad). Kalau dari teori Attachment, mungkin lo adalah tipikal orang yang sangat attach sama satu significant other tapi cemas jika orang itu nggak ada (Avoidant). Well, test aja di mari http://psychologytoday.tests.psychtests.com/take_test.php?idRegTest=3265

    ReplyDelete