dekorasi lamaran

, , 4 comments
Dekorasi lamaran saya temanya cokelat-putih-batik. Di dekorasi oleh Ibu dan saya.

Hal pertama yang dilakukan adalah merapikan rumah. Rumah di cat warna krem, lemari yang tadinya ada di ruang tamu dipindah ke kamar Abit dan Ibu. Tembok teras dan pintu depan di cat.

Terus pinjam kursi kayu punya tetangga, ada beberapa bangku murid SD, bangku guru, juga ada kursi jawa. Kebetulan tetangga saya bisa bikin furniture, jadi ada stok yang bisa dipinjam di rumahnya.. Alhamdulillah yaah.



Si ibu buat hordeng dan taplak warna cokelat-putih-batik di Mbak Anna, tetangga deket warung Ibu. Hordeng warna cokelat dan batik, batiknya mirip kebayanya si Bapak pula hihihi ngga papa deh yang penting bagus. Taplak warna putih dan ada aksen batik di tengah.

vas bunga di meja tamu, taplak meja batik-putih

Kemudian ada bunga-bunga. Bunga plastik warna merah-putih beli di Mangga Dua. Satu rangkai harganya Rp 25.000. Saya ngga tau tempat pastinya dimana soalnya saya ngga ikutan, tapi kata Bapak sih di lantai basement.

Bunga asli juga ada di sudut-sudut ruang untuk penyegar mata. Ibu merangkai untuk meja makan dan meja tamu, saya merangkai bunga di sudut ruangan. Vas bunga pakai apa yang ada aja hehehe, pakai pinjeman gelas punya Mirza, pakai toples bekas, dan untuk meja tamu beli vas bunga di Cikini seharga Rp 25,000.

vas bunga di meja-meja pojok dan meja makan. Vas bunga pakai gelas dan toples hehe

Dekorasi sederhana ini sudah bikin saya dan ibu senang sekali karena rumahnya jadi keliatan rapi dan baguus hehe

Alhamdulillah

4 comments:

  1. hwaaa mamaku ga pinter dekorasi rumah nih,,, T_T

    aku bener2 hrs putar otak dan cari innspirasi sana sini.
    rmh mbaknya sm rumahku kira2 samalah spt itu juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. minta bantuin temen aja mbak imaa... :)

      semangat yaa :*

      Delete
    2. hehhe makasih ya mbak... insyaallah prepare dr sekarang (padahal blm ada calonnya) hahhaha lucu ya

      Delete
  2. trim's artikelnya sangat membantu sekali, kompor gas !!!

    ReplyDelete