seragam lamaran

, , 8 comments
Biar kece-kece dan bagus dilihat, jadilah saya dan keluarga mau seragaman. Temanya putih-batik.

Kebaya putih beli di bazar waktu itu ada di Margo City.

Kain batik untuk lamaran belinya di Thamrin City (Tamcit). Saya kurang tau ke Thamrin City kalau naik angkutan umum lewat mana, karena kemarin kesana diantar sama Mirza. Di Thamrin City itu ada Cafe Tanamera, jadi si ganteng ngga usah pusing ikutan puter-puter belanja, tinggal nunggu di Tanamera. Kebetulan dia juga kenal sama barista-baristanya.

Thamrin City ini memang pusatnya batik, pilihannya banyak sekali sampai bikin bingung. Dari mulai kain warna pastel sampai kain batik pakem. Dari mulai batik cirebon sampai tenun, batik tulis sampai batik cap, kain ataupun baju panjang, ada semua. Buka dari jam 9 sampai jam 5 sore.

Motif kain saya kompakan sama kemeja Mirza. Beli di Toko Arjuna. Batik yang saya pilih ini batik pakem solo, ciri khasnya adalah warnanya, yaitu cokelat tua dan cokelat muda agak jingga. Harga kainnya Rp 90,000, lebih murah Rp 50,000 dibandingkan kemejanya Mirza. Beginilah jadinya..




Kemudian di toko yang sama, saya beli kemeja batik tulis untuk Bapak. Batik untuk Bapak saya pilih batik jogja, yaitu ciri khas warna cokelat tua, putih, dan hitam. Si Bapak ganteng banget jadinya :3
Harga kemeja batik tulis di Tamcit harganya beragam dari mulai 300 – 600 ribu.

Toko Batik Arjuna
Thamrin City Lantai 1 Blok A2a No. 3
Lantai Dasar Blok G32 No. 1 (lapak/stand)
Jl Kebon Kacang Raya, Tanah Abang – Jakarta Pusat
No. Telp : 0857 285 68 (Ipa Rohandri)

Seminggu kemudian, si Ibu beli kain lagi di Tamcit. Kain buat cewek-cewek dan kemeja batik buat Abit. Ngga tau beli di toko apa.. Ini hasilnya

sebelah kiri Mbak Pathy, sebelah kanan Pathy

Ibu-Bapak pakai batik kompak motif Jogja, saya dan Mirza pakai batik kompak motif Solo 
batik Abit, mirip batiknya bapak dan ibu

Saya ngga tau pasti apakah Thamrin City lebih mahal atau lebih murah dibandingkan dengan Tanah Abang. Kata Ibunya Mirza sih lebih murah Tanah Abang.. Mungkin bisa dicoba waktu beli seragam keluarga pas resepsi.

Oiya, waktu lamaran, saya pakai kebaya resepsi Ibu yang dipakai saat beliau menikah dengan Bapak. Masih bagus dan berkesan klasik, ada sisi historisnya hihihi

Rias dan jilbab do nya didandanin sama Eru dan dibantu oleh Citta. Terima kasih man teman.

***

Tiga bulan lagi menuju hari H. Aaak deg deg an.

8 comments:

  1. mau coba cari ke tanah abang aja kalo gitu aaahhh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Feeerr! mau nikah kapan lo? hahaha

      Delete
    2. Sebenernya sih Feer, kalau belanja di pasar kayak gitu tergantung bisa nawar atau ngga. Jadi walaupun di tanah abang kalau ngga bisa nawar jatohnya bisa mahal juga hahaha kebetulan gw ini tipe yang ngga bisa nawar, akhirnya bakal sama aja mahalnya haha

      Delete
  2. nanti gw ajak calon gw n ibu gw yang jago nawar 22nya.. hahaha biar babak belur penjualnya tuh diserang tawaran tawaran dari cewe cantik. hahaha

    ReplyDelete
  3. kak tanya donk, kamu pake rok batik nya kain aja, apa sudah di jahit? please..blz...makasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku pakai kain aja, kalau keluarga ku pakai rok jadi :)

      Delete
  4. trim's artikelnya sangat membantu sekali, kompor gas !!!

    ReplyDelete
  5. Halo Mba, perkenalkan saya Dita dari Engrasia.com, situs penjualan batik online. Saya akan membuat artikel inspirasi batik couple dan saya tertarik untuk mem-feature foto Mba bersama pasangan. Apakah Mba bersedia? Saya tunggu kabarnya ya, terima kasih :)

    ReplyDelete