Saya Pasca-Menikah

, , 12 comments
Hai hai halo!

Wah semenjak menulis tentang persiapan pernikahan, ternyata blog saya makin ramai pengunjung lho.. Hore! Alhamdulillah kalau bisa bermanfaat yaa.. Semangat semangat calon manten! Semoga lancar dan sukses acaranya..

Ngomong-ngomong, bulan ini saya sudah 6 bulan menikah. Kata orang, bulan-bulan awal ini semuanya rasa surga, senang teruus, rasanya dunia cuma milik berdua, ngga ada berantem-berantem. Ternyataa..... bener juga sih! Dunia terasa lebih indah, lebih menarik, dan menantang. hahahaa! Sampai sekarang juga masih gitu kok! Senang sekali rasanya, ketika bangun pagi, yang pertama kali dilihat adalah orang yang paling kita sayang, juga sebelum tidur, dia bisa dipandangi sepuasnya.
Uwuwuwuwuu~

dimulainya hidup baru

Saya jadi teringat salah satu kalimat yang banyak diucapkan tetamu saat hari pernikahan kami..
Selamat menempuh hidup baru..
daan, benar sekali! Pernikahan adalah dimulainya hidup kami yang baru. Hidup saya yang baru, hidup Mirza yang baru. Di bulan-bulan pertama pernikahan, saya agak-agak syok dengan semua perubahan dan tantangan yang datang bertubi-tubi. Sehingga muncul lah postingan saya yang ini. Banyak sekali ternyata espektasi-espektasi dari berbagai sisi, pun dari diri saya sendiri. Oleh karena itu, saya menganjurkan teman-teman yang sedang mempersiapkan pernikahan, untuk bukan hanya sibuk dengan persiapan hari akad dan resepsi, tapi juga hari-hari berikutnya, hari-hari yang bisa sangat berbeda dari kehidupan kita sebelumnya!

Enam bulan ini, ada beberapa perubahan besar yang terjadi dalam diri saya, misalnya..

Saya bisa masak!
Hore! Sebenarnya, bapak dan ibu saya sangat jago memasak, sampai teman-teman yang pernah main ke rumah pasti ketagihan makan masakan mereka. Sayangnya sampai hari pernikahan, saya hampir ngga pernah masak. Tiga bulan sebelum menikah, saya sempat mau belajar masak sama bapak, tapi akhirnya cuma jadi wacana. Kalau belajar sama Ibu, pasti Ibu ujung-ujungnya Ibu males, karena saya kebanyakan nanya dan bakal berantakin dapurnya beliau.

Saat saya minta ajarin masak, Ibu selalu bilang,
"nanti juga kalau sudah menikah akan bisa sendiri, Ibu juga dulu ngga bisa masak waktu nikah"
Dan kenyataannya adalah.. 1 bulan pertama, saya nge-Path ini

saking ngga pernah masak enak hihihi
Masakan saya rasanya amburadul. Masak nasi aja ngga sukses, kadang kelembekan atau kekeringan (akhirnya minta ajarin Mirza). Masak lauk kadang keasinan, ngga ada rasanya, aneh, macem-macem lah! Untung Mirza ngga protes, cuma senyum-senyum aja sedikit, dan dia ngasih tips tips pun juga ngajarin apa yang bisa diajarin. Saya juga sering telepon Ibu untuk nanya resep atau nanya urusan dapur lainnya. Eh tapi yang namanya masak itu ternyata keahlian, alias kalau dilatih setiap hari dan mau belajar yaa bakal bisa. Bener! Sekarang saya masak setiap hari lho! Kata Mirza dan beberapa teman, masakan saya udah enak, yaa walau ngga seenak masakan Ibu-Bapak sih. :D Alhamdulillah. Kapan-kapan saya bagikan resep makanan yang super mudah, cocok untuk pemasak pemula kayak saya ;)

Sekarang sudah bisa masak enak macam ini wuhuuw!

Saya mematikan lampu kamar mandi!
Ini sepele banget ya keliatannya, tapi lumayan lhoo.. Sebagai 'anak lingkungan' pasti udah ngeh dari lama lah ya, hemat energi itu penting. Namun demikian sedari dulu saya ngga punya kebiasaan mematikan lampu kamar mandi di rumah, nyelonong aja lewat tanpa inget ada lampu yang harus dimatiin hehe sedangkan Mirza punya kebiasaan ini, dan dia agak gatel gitu kalau saya ngga matiin lampu kamar mandi. Sebulan pertama pernikahan kami, hampir tiap hari saya diingetin untuk matiin lampu kamar mandi kalau sudah ngga digunakan. Akhirnya sekarang sudah jadi kebiasaan baru deh. Hore!

Saya mencuci piring kotor!
Hahahahaa! ya dulu sebelum nikah saya ngga pernah mau cuci piring kotor, apalagi alat-alat masak yang habis dipakai. iih, males banget. Tangan saya alergi sabun cuci piring, serius! Jadi kering-kering dan gatal-perih gitu. Males kaan? (udah, iya in aja.. ahahahaa). Tapi habis nikah, ngga jadi anak manja lagi doong, uhuyy, udah bisa cuci piring sekaraang!Bahkan, sekarang ini, hampir setiap hari saya cuci piring, habis masak dan makan langsung cuci piring! Keren banget kan? Horee Diny si anak pintar! :D
Cuci piringnya pakai sarung tangan, biar ngga rusak tangannya

Saya bawa kunci rumah tanpa menghilangkannya!
Semenjak SMA, saya mulai dipercaya untuk membawa duplikat kunci rumah, untuk jaga-jaga kalau di rumah ngga ada orang, saat saya sudah pulang sekolah. Tetapi kenyataannya, saya paling sering menghilangkan barang, apalagi kunci rumah yang ukurannya cuma secuil. Berkali-kali dikasih, berkali-kali pula saya hilangkan dan jangka waktu antar kunci maksimal 3 bulan! Sampai akhirnya, Bapak-Ibu kapok, saya ngga dikasih kunci rumah lagi.

Namun demikian, its so yesterday! Dari sebelum menikah, saya udah bilang persoalan ini sama Mirza, tapi dia kekeuh pokoknya saya HARUS bisa jaga kunci rumah dan tanggung jawab sama kunci itu. Harus. Titik. Tanpa alasan apapun...... Yah udah deh, mau bagaimana lagi, belom apa-apa udah dikasih ultimatum. Jadi saya bener-bener jagain banget kunci itu, dalam sehari bisa kali saya ngecek keberadaan kunci rumah sampai tiga kali. Dan sampai sekarang, berhasiiill! Dalam 6 bulan, kunci rumah masih aman! Hore! Rekor nih! Semoga sampai selamanya ngga menghilangkan kunci rumah lagi. Aamiin!

Saya bisa nyapu dan ngepel!
Walaupun ngga setiap hari banget nyapu-ngepel, tapi minimal saya melakukannya lhooo.. Beneran! Eh tapi kalau beres-beres rumah sampai rapi serapi mbak ART yang beresin rumah, belom bisa. hehe Standar rumah/kamar rapi saya sangat rendah soalnya. Lalala~ no comment. ;)

Saya lebih sering di rumah!
Dulu sebelum nikah, hampir setiap akhir pekan saya pergi. Main sama si ini, si itu, ke acara ini, itu. Rasanya kalau cuma di rumah aja, pikiran jadi uring uringan! Tapi sekarang, rumah jadi terasa lebih menyenangkan, saya lebih menikmati santai di rumah! Ada yang bisa diajak ngobrol macem-macem, becanda, atau sekadar tidur-tidur cantik sih. Keluar rumah buat main sih masih ada waktunya, biasanya cuma satu hari aja, misalnya hanya hari Minggu, atau Sabtu. Atau satu-dua kali main setelah pulang kerja.

***

Jadiii.. Gimana ceritanya anak manja yang ngga bisa semua pekerjaan rumah tangga ini dipercaya orang tuanya untuk membina rumah tangga? Ngga tau ;)

Mungkin karena orang tua saya selalu mengajarkan untuk harus siap menerima konsekuensi apapun dari keputusan yang saya ambil. Seperti keputusan menikah ini misalnya. Mereka tau bahwa saya tau, diri saya ini belum bisa berbagai macam teknis menjadi ibu-rumah-tangga, tapi nekad mau nikah. Yaudah, salah saya sendiri ngga belajar dari dulu-dulu, jadi baru kelimpungan habis nikah kaann. Tau rasa kamu din! :D Tapi ternyata, akhirnya alhamdulillah bisa juga nih, dengan berbagai proses adaptasi ini itu, diajarin Mirza ini itu. hihihi.

Untungnya jugaa, Mirza orangnya mau bantu urusan rumah tangga. Jauh dari sebelum menikah, dia udah tau saya agak slebor kalau urusan rumah tangga, sedangkan dia udah bisa semua. Karena udah tau dari awal, akhirnya dia melatih saya dikit dikit supaya bisa ini itu dan bisa mandiri. Dia juga bukan tipe lelaki yang serba minta dilayanin, jadi ya pokoknya saling bantu dan memperbaiki diri aja deh. Semoga makin lama, makin banyak hal-hal positif yang menjadi kebiasaan baru yaa.. Aamiin!

Dia juga memasak di akhir pekan
***

Hidup itu seru! Selamat berjuang untuk apapun yang sedang teman-teman kerjakan!

12 comments:

  1. Ya ampyuuun kak diny! #LaluGalau #TapiTambahSemangatKerja #UntukHariEsokYangKunantiNanti

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangat Iqbal! #demimasadepanyangcerah #nabungyangbanyak #hore

      Delete
  2. salam kenal ka diny..
    aku lia, mau tanya waktu menikah pakai sanggar riasnya apa ?? dan masih rekanan sm paramita catering ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Liaa.. Aku waktu menikah pakai sanggar rias Arabella, sama mbak Welni. Ngga rekanan sama Paramitha sih soalnya aku ngga cocok sama warna baju-baju di rekanannya paramitha. Harganya beda satu juta sama sanggar rekanannya paramitha. hehe. Tapi ngga tau ya kalau harga sekarang udah berapa. Semoga bermanfaat Liaa..

      Delete
  3. Halloooo kak!
    blog mu bikin masyaAllah Aiisssss mupeng,
    Mohon doa untuk tahun depan ya kak...

    ReplyDelete
  4. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  5. review vendor...terLupakan yah... punya blog aja Lupa. hihi

    ReplyDelete
  6. hepi banget ya rasanya ngeliat kalian berdua hehehe.
    salam kenal, kunjung balik:)

    ReplyDelete
  7. Trim's artikelnya sangat bermanfaat, ditunggu artikel berikutnya ya, dan terus berkarya. kita bangun bangsa ini dan terus isi kemerdekaan. Merdeka

    ReplyDelete
  8. Great to see that someone still understand how to create an awesome blog.
    The blog is genuinely impressive in all aspects.
    I like this blog.
    mgmdomino

    ReplyDelete
  9. Menarik sekali tulisannya �� terimakasih uda share pengalaman nyaa .. semoga berkah

    ReplyDelete