Cita-cita yang tertunda

, , 4 comments
Design by : Creativeart / Freepik
Sejak memutuskan untuk menikah di usia muda, saya berjanji pada diri sendiri untuk tetap menjaga cita-cita untuk melanjutkan sekolah ke jenjang yang lebih tinggi. Saya tau, pernikahan mungkin saja menjadi faktor yang menyebabkan saya ngga bisa berkomitmen atas cita-cita itu. Apalagi saya kepengen banget kuliah di luar negeri, yang tentunya lebih banyak pertimbangannya. Bisa saja setelah menikah, saya malah nyaman jadi ibu rumah tangga, ngga berkarir di bidang yang saat ini sedang dijalani, punya kewajiban yang ngga bisa ditinggal, atau kemungkinan-kemungkinan lainnya.

Setelah menikah, benar aja, saya jadi ogah-ogahan persiapan kuliah di luar negeri. Nikah itu enak coy, bisa deket terus sama orang yang kita sayang. Pacaran. Belajar banyak hal baru. Sedangkan, kalau kuliah di luar negeri terus mesti LDR gimanaa. Padahal lagi seneng-seneng nya jadi pengantin baru! Itu pikiran saya di awal pernikahan.

Baca juga: Saya Pasca Menikah

Untungnya, suami saya ternyata sangat mendukung cita-cita ini. Malah dia yang lebih semangat. Dia ngga pernah bosen untuk nagih janji. Kapan kamu mau kuliah? Kapan daftar beasiswa? Kapan tes IELTS? Kapan ini? Kapan itu? Saya juga sempet nawar, kuliah di Indonesia ajalah.. di UI atau UGM juga bagus kok. Tetoot. Ga boleh. Janji tetaplah janji. Saya sampe heran sebenernya yang mau kuliah itu saya apa dia sih kok dia yang rempsss. Hahahaa.

Di tahun pertama pernikahan, saya masih agak malas-malasan persiapan kuliah, karena bener-bener lagi seneng jadi pengantin baru. Baru di tahun kedua saya gerilya. Saya mulai belajar, ikutan tes, dan daftar beasiswa. Sayangnya, mungkin karena kurang berusaha maksimal, saya gagal dalam semua beasiswa yang saya coba. Sedih juga rasanya. Apalagi hampir semua temen yang sama-sama berjuang, berhasil dapat beasiswanya dan berangkat kuliah tahun lalu. Banyak banget temen yang hanya perlu sekali tes atau daftar beasiswa, eeh langsung dapet. Bikin ngerasa paling bodoh sendiri gitu kaan.

Baca juga : Our Dream Come True

Kharissa (kanan) dan Gerry (kiri), dua orang pertama yang ngajakin saya belajar bareng IELTS.
Ternyata, Tuhan berkehendak lain, pada tahun kedua kami diberi kesempatan untuk punya rumah sendiri. Alhamdulillah! Mungkin itu kenapa saya ngga dapet beasiswa, supaya bisa ngerasain senengnya tinggal di rumah sendiri, berkebun, hias-hias rumah, dan tinggal di tempat yang nyaman. Yeay!

Baru akhirnya awal tahun 2017 saya berjuang maksimal untuk daftar beasiswa lagi. Kebetulan pas banget di kantor, proyek yang dipegang sejak dua tahun terakhir sudah selesai jadi bisa fokus ke persiapan sekolah. Saya daftar di dua lembaga beasiswa, yang pertama Stuned. Stuned udah jadi inceran banget! Saya udah dua kali daftar ke Wageningen University, Belanda dan dua-duanya keterima. Tapi ngga dapet-dapet beasiswanya. Tahun lalu coba pakai beasiswa LPDP, gagal. Tahun ini penasaran banget coba pakai Stuned, kali aja dapet kan yaa.. Eh sayangnya gagal juga. Sedih. Hahaha.

Beasiswa kedua, namanya CIFOR/USAID Fellowship. Beasiswa CIFOR/USAID Fellowship ini menurut saya cukup keren dan kesempatannya besar, karena khusus untuk S2 di bidang kehutanan. Beasiswa ini juga hanya bekerjasama dengan empat universitas US yang relatif bagus di bidang kehutanan, yaitu University of  Yale, University of Florida, Northern Arizona University (NAU), dan Missouri University (MU). Tahun lalu saya sudah pernah coba daftar, tapi ngga diterima, hiks. Akhirnya tahun ini saya maksimalkan sesi interview, sampai-sampai bikin buku portofolio wkwkwk. Yang penting usaha mah maksimal kaan, daripada gagal lagi terus nyesel kenapa ngga maksimal.

Alhamdulillah saya keterima di NAU dan MU tetapi akhirnya memutuskan untuk pilih NAU. Insya Allah (kalau visa lolos) saya akan berangkat bulan Agustus 2017. Yeaay!

Selama ini saya selalu underestimate diri sendiri. Keseringan bandingin diri sendiri dengan orang lain, akhirnya ngga percaya diri. Untungnya mas suami selalu semangatin dan mendorong terus supaya saya bisa lebih berani. Waktu saya sempet drama nangis-nangis bilang saya ngga sepintar itu, jadi jangan berharap ketinggian (iya, saya emang anaknya lebay). Dia bilang, yang penting kamu usaha dulu maksimal, coba dulu, mulai saat ini ngga boleh bilang ngga bisa sebelum nyoba. Cita-cita harus diperjuangkan.

I am so lucky to have him!

Dari proses mencari beasiswa ini saya jadi belajar untuk mengenali kemampuan diri sendiri dan seperti kata Mirza, ngga boleh nyerah sebelum mencoba. Mungkin di luar sana ada orang yang luar biasa pinter, cerdas, dan beruntung banget, sekali daftar beasiswa langsung dapet. Atau mungkin aja orang-orang keliatannya selow, padahal sebenernya belajar melulu. Orang beda-beda banget. Dan saya sadar, otak saya pas pas an, jadi kerja mesti dua kali lipat lebih keras dan lebih rajin.

Terus, kalau memang keinginan belum terwujud, sabar aja.. Selow.. Mungkin emang belum waktunya dan lagi mau dikasih sesuatu yang lain yang lebih baik. Insya Allah apapun itu, akan ada jalannya, walau berliku-liku dan tanjakan terus. Insya Allah, kalau Allah mengizinkan, akan sampai di tujuan.

Jadi, semangat terus!!!!!!!

4 comments:

  1. Semangat terus teh dinii. Sering sharing2 tntang mimpi2 ky gini yaaa :D

    ReplyDelete
  2. Semangat terus teh dinii. Sering sharing2 tntang mimpi2 ky gini yaaa :D

    ReplyDelete
  3. Best!!
    selain niat dan usaha sendiri buat cita2, orang disamping kita pun ternyata ikut andil. malah kadang justru dia yag lebih semangat daripada kita sendiri hahahaa.. congrats ya dindin!! smoga bisa mampir main2 ke grand canyon :p

    ReplyDelete
  4. Kak Diny Hartiningtias kok sama banget kayak aku sih :'(

    aku menunda sampe anaku bisa diajak komunikasi, menanyakan kemauan dia dan kesiapan dia tinggal di negara tujuan , menemani bunda kuliah

    aku menunda, sambil menunda juga merasa paling bodoh, baru tes ielts lokal aja belum nembus score criteria

    ya effort aku bisa dibilang baru 1% , punya anak dan bekerja, semua tenaga terkuras, gak ada tenaga lagi untuk mengerjar cita-cita rasanya

    ya bener kata tuisan ka diny, husnuzon sama Allah, mungkin aku harus menikmati hangatnya rumah dan tumbuh kembangnya untuk saat ini

    anyway, selamat ya kak!

    kalau kaka lupa, aku mabit nuclear fushion :* rombeng

    ReplyDelete