Ternyata saya takut anjing

, , 1 comment
Minggu lalu saya datang ke acara kumpul-kumpul anak kampus. Acaranya diadakan di rumah teman sekelas saya. Sebenarnya saya malas banget datang. Saya habis belanja sampai 4 jam dan pegel banget kakinya. Teman sekamar saya dan teman-teman Indonesia lainnya juga pada malas ikut. Masalahnya, panitianya teman baik saya di lab dan dia udah semangat banget ngurusin acara ini. Saya jadi ngga enak kalau ngga dateng. Ditambah lagi sudah janji mau bawa makanan, chips and dips, menu wajib party nya orang sini.

Yaudah lah, saya mutusin untuk datang (kalau ada yang bisa jemput). Saya sms temen, minta dijemput. Eeh dia bisa jemput. Alahmdulillah deh, saya ngga usah kedinginan nunggu bis di halte yang gelap. Tema party kali ini disco party. Saya ngga punya baju disko. Akhirnya saya pakai aja satu-satunya baju warna mencolok, dress bali warna kuning motif bunga-bunga pink. Dikombinasi dengan kerudung warna shocking pink dan syal kuning punya teman sekamar. Ngga tau deh itu disko apa ngga. Hahaha bodo deh ya yang penting usaha dan dateng.

Satu jam kemudian, teman saya jemput. Kami pergi lah menuju lokasi party. Sebelum ke sana, temen saya yang kalau akhir pekan pasti minum alkohol itu, mau beli alkohol dulu. Jadilah kami pergi ke toko alkohol, dia beli minuman, saya liat-liat tokonya. Ternyata minuman alkohol itu banyak banget ya jenisnya. Saya baru tau. Hahaha! Sudahlah dia selesai beli alkohol, kami jemput satu temen lagi. Habis itu beli alkohol lagi. Ginilah kalau akhir pekan. Maunya pada minum alkohol katanya biar loose gitu habis pusing seminggu kerja keras.

Kalau saya kan kerjanya ga keras-keras banget ya, jadi ngga minum minuman keras tetep bisa survive. Hahaha apaan sih. Sudah selesai beli alkohol, kami meluncur ke rumah kawan yang jadi lokasi party.

Nah di sinilah masalahnya terjadi. Saya ngga kepikiran kalau si pemilik rumah punya anjing, dua, gede-gede lagi. Terus teman yang lain juga ada yang bawa anjing satu, gede juga. Jengjeng. Saya langsung parno dong. Ternyata saya segitu takutnya sama anjing. Sebenernya sih anjing di sini tuh pada bisa bersikap ya. Baik-baik, ramah (?), ngga galak, dan gemes lucu gitu. Cuma entah kenapa saya takut banget gitu sama anjing. Untung temen saya pada pengertian banget, jadi anjingnya ditaruh di luar.

design by Freepik
Saya jadi ngga enak banget sama yang punya rumah. Pengennya tuh pestanya bisa buat manusia dan anjing gitu. Gara-gara saya takut sama anjing jadinya anjingnya ga ikutan pesta deh. Huuft. Saya pun ditanya kenapa takut anjing. Yang ada dipikiran saya, karena kalo dijilat kan mesti dibersihin pakai pasir dan rempong banget. Jadinya males aja kalau dijilat.

Setelah saya pikir-pikir lagi, kayaknya alasan utamanya bukan itu ya. Kalau takut dijilat aja kan bisa menghindari bagian mulutnya aja. Tapi saya setakut itu. Mana anjingnya saking ramahnya kan dia maunya kenalan sama tamu yaa. Cium-cium kaki. Halo-halo in. Sedangkan saya ketakutan, ngumpet di balik badan teman. Panik sendiri, malu-maluin. Hahaha.

Pulang dari party, saya masih kepikiran kenapa saya takut anjing. Kalau di Indonesia kan jarang ketemu, jadi ngga berasa takutnya. Di sini dimana-mana orang bawa anjing. Terus temen-temen di sini heran, kenapa kok bisa ada orang ngga suka sama anjing. Anjing kan lucu baik, setia kawan gitu. 

Kayaknya ini semua berawal dari dikejar-kejar anjing galak waktu masih SD. Waktu ngajar juga sering banget ketemu anjing galak yang berkeliaran di jalan. Gonggong agresif sambil marah gitu. Kan aing takut digigit ya. Hahahaha

Yah gimana dong yah yang namanya udah takut dulu jadinya gitu. Jadi pengen belajar ngga takut anjing deh. Gimana ya caranya hahaha

Demikian sekelumit permasalahan receh saya di sini. Sampai ketemu di cerita selanjutnya! šŸ˜…

1 comment:

  1. Kayaknya mindset karena anjing di haramin. Dulu-dulu juga pertama encounter sama anjing rumahan gue takut. Belakangan suka banget. Hahaha

    ReplyDelete