tragedi kutu monyet dan minyak kayu putih

, , 4 comments
Bulan Oktober lalu saya ke hutan Way Canguk untuk mengambil data pengamatan skripsi. Saya di sana sekitar 3 pekan. Nah.. di pekan kedua, kulit saya kena kutu monyet. iya. kutu monyet. Kutu monyet ini bukan kutu yang nempel di monyet (karena kalo iya, berarti saya.. jengjengjeng). Kutu monyet disebut kutu monyet karena.. kalau kena manusia, kulit yang dihisap kutu akan sangat gatal, membuat si manusia itu garuk-garuk terus kayak monyet. Ukurannya kecil sekitar 1 x 1 mm, warna nya transparan.

Kutu monyet biasanya banyak ketika musim kemarau dan ada di balik daun. Waktu itu saya bisa kena kutu monyet karena pas ngambil data penelitan, saya blusukan nerobos-nerobos pohon di hutan. Saya ngga ngeliat ada kutu, karena saya pake lengan panjang (ya iyalah) dan kutunya beneran ngga keliatan kalo ngga diliat bener. Kalau pakai lengan pendek, akan terasa si kutu itu jalan di kulit, jadi bisa segera dibuang pakai daun Selaginella.

Saya sadar kena kutu monyet setelah temen saya, Andre, gatel-gatel di tengah hutan dan minta diliat sama saya dan rekan seperjalanan (Mba Dewi & Mas Laji) apa yang bikin kulit dia gatel. Eh ternyata, Mas Laji (asisten lapangan) bilang, itu kena kutu monyet. Harus dicopotin satu-satu kutunya. Si Andre ini kena kutu banyak sekali. punggungnya kena, perut, paha, kaki, tangan, leher, banyak bangeet. Akhirnya kami bantuin Andre nyopot-nyopotin kutu, satu-satu. Saya dan Mba Dewi (rekan seperjalanan) jadi khawatir kena juga. Saya sih fix ngerasa kena, karena badan saya di beberapa tempat juga gatal.

Sampe di basecamp, kami langsung ngerebus air panas. Kata Mas Laji ini cara ampuh. Air panas (baru mendidih) disiramin ke baju yang kena kutu. Kalau ngga disiram air panas, kutu monyet ngga akan mati. Jadi kalau cuma dicuci pakai sabun, si kutu itu tetep akan nempel.

Kronologinya gini kira-kira..
belusukan nerobos daun --> kutu di balik daun ga sengaja nempel di baju --> kita ngga sadar / ngga kerasa --> kutu nyebar terutama di deket lipatan-lipatan badan atau bisa kemana aja --> kutu menghisap darah kita --> satu / dua hari kemudian kita akan terasa gatel agak sakit --> kalo baru ketauan pas fase ini, kutu sudah berubah warna menjadi agak hitam (sudah menghisap darah) --> kutu ini harus dicabut satu-satu (ngga akan ilang kalo cuma pake sabun) --> setelah kutu dicabut, bekas gigitan kutu akan terasa gatel tapi kalo tergesek akan terasa panas --> bekas gigitan kutu atau rasa gatal baru akan hilang satu sampai dua bulan kemudian.

Nah buat pencegahan, bisa pakai minyak kayu putih. Jadi minyak kayu putih bisa dibalurkan ke seluruh badan, supaya kalau kena kutu lagi, kutu itu ngga mau gigit kulit kita..

begitu pula yang saya lakukan pada hari-hari berikutnya.
saya balurkan minyak kayu putih disekujur tubuh saya sebelum berangkat ke hutan.

dan.. yang terjadi adalah..
badan saya gatal-gatal sekujur tubuh. Awalnya saya masih mikir, ini gara-gara si kutu monyet. satu hari.. dua hari.. masih gatal gatal. Lalu, saya telpon ibu saya. ngasih tau kronologinya. Dan ibu saya memberi jawaban..
dindin dari kecil emang ngga bisa kena minyak kayu putih, alergi
-__-' saya ngga tau, karena saya emang kurang suka baunya.

jadilah saya dua kali kena gatal-gatal.

4 comments:

  1. heheh, ini ada tmbhan, klu udah terlanjur kena badan bisa di copot pake lakban, atau ga seluruh badan di olesi. spritus aja, insya allah ilang tu kutu monyet , hehe, pengalaman dilapngan sih.

    ReplyDelete
  2. Menarik sekali... andai ada foto kutu monyetnya, soalnya pasti banyak yang belum pernah lihat kutu monyet. Pengin tahu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bentuknya bundar pipih kaya kutu dirambut manusia, tapi warnanya transparan. Semoga membantu.

      Delete
    2. Bentuknya bundar pipih kaya kutu dirambut manusia, tapi warnanya transparan. Semoga membantu.

      Delete