mata, hati, dan telinga

, , 2 comments

Namanya Ellenduani Aprila, panggilannya Duan, anak kedua dari dua bersaudara. Saya kenal dia sejak masih duduk di bangku SMP, tepatnya di SMP 115 Jakarta. Waktu itu saya ngga kenal deket sama dia, yang saya tau dia satu sekolah sama saya dan suka pesen makanan ketring makan siang ke ibu saya. hehe

Masuk SMA, kami satu sekolah tapi ngga pernah satu kelas. Kebetulan kami satu ekstrakulikuler di Unit Kesenian (UK), dia masuk Tari Tradisional saya masuk Teater. Waktu kami kelas XI, kami bareng-bareng ngurus Pentas Kolaborasi UK. Nah..
Saat-saat ini nih yang bikin saya lumayan deket sama dia. Dia waktu itu jadi Stage Manager, saya jadi Asisten Sutradara, kerjaan kita hampir selalu dateng pas latihan, nyapu tempat latihan, nyari tempat latihan, bikin jadwal latihan, dimarahin sama sutradara, dimarahin sama para pemain (yang notabene anak kelas XII semua), banting tulang bolak balik kesana kemari, dan lain-lain. Sering banget kami doang berdua anak kelas XI yang dateng latihan, jadi bener-bener berasa banting tulang. Saya seetttresss kalo dia ngga dateng, soalnya artinya saya sendiriaan ngurus ini itu dan ngga ada temen ngobrol huhuhuw, dia juga gitu, malahan pernah pas saya ngga dateng eh dia malah berantem hebat sama sutradaranya hahaha (inget ngga du?) sampe banting-banting kursi pula! Emang agak galak sih si duan dan pak sutradara nya ini.. ;)

Waktu kami kelas XII, kami juga masih ikutan Pentas Kolaborasi UK, tapi kami jadi pemain. Saya, Duan, sama Citta doang anak kelas XII yang ikutan main, selebihnya anak kelas XI dan kelas X. Kami waktu itu main teater di FIB, judulnya Dewi Khayal. Saya dan Citta jadi Amanda (eh bener ngga ya namanya?) trus si Duan kayaknya yang jadi Bidadari deh.. seinget saya dia waktu itu pake baju putih soalnya..

Waktu kuliah, dia di ITB saya di UI, kami ngga saling berkabar-kabari.. sampe suatu saat mirza bilang..
"say, temen aku enak banget deh pacarnya baik.. suka dateng ke himpunan trrus bawain temen ku minum, cemilan, atau rokok" kata Mirza
"huhu aku ngga bisa yah.. kan jauh. Sabar yaa.." kata saya
"eh kayaknya kamu kenal deh sama orangnya, anak SBM, dia kayaknya dari SMA 28 juga.." kata mirza
"siapa emang? duan??" kata saya heboh

Habis itu saya langsung sms dia, daaaannn ketawa-ketawa. Laah.. ini lingkaran sempit juga ya.. pacarnya dia -yang sekarang udah jadi mantan- ternyata temen deket nya si Mirza loh! hahaha

Akhirnya semenjak itu, saya sering curhat-curhat ria sama Duan. dari labil selabil-labilnya sampe alay sealay-alaynya dia nih yang paling tau. *jadi malu* Bahkan waktu saya dan Mirza sempet putus, ini anak juga yang bantuin mendekatkan kembali isi hati ini untuk kembali bersamanya *tsaahh*

Sekarang ini, kami tetep sering berbagi cerita, kabar-kabari, dan saling menasehati, saya deng yang dinasehatin secara saya yang sering labil. hahaha

*

Menyenangkan rasanya punya sahabat yang kayak dia. Bisa cerita-cerita lepas tanpa takut dinilai ini itu. Menyediakan mata, hati, dan teling buat sekadar berbincang tentang ini itu.

Semoga roda kehidupan kami terus bergerak ke atas lalu bisa berbahagia di setiap langkah.

2 comments:

  1. ya ampun dindin.. gue kangen lho makan catering nyokap lo hahaha.. :P

    huahahaha.. masih inget aja deh lo gue berantem heboh sampai berujung perang dingin. jadi malu deh ngingetnya hahaha..

    sejujurnya gue udah lupa din cerita dewi khayal kayak apa hahaha.. secara udah 5 tahun yang lalu gitu.

    hayo dindin sama mirza jangan berantem mulu ya :)

    btw, thanks for being a great friend for me ya din. i know i'm not the best friend in the world, but i hope you always happy to spend time with me :)

    ReplyDelete
  2. hihihi sama-sama duaan, gue happy kok duu :*

    ReplyDelete