love story

, , 2 comments
kemarin tanggal 25 September 2013, tepat 4 tahun saya berpacaran sama mirza.

coba ah saya review hubungan saya dan mirza

waktu temenan doang :
mirza adalah salah satu teman nyebelin sekaligus nyenengin.

Nyebelin karena dia suka nyeleneh, suka seenaknya (belakangan saya sadar ini bikin dia sangat apa adanya, ngga tukang pura-pura). Saya kenal dia di tempat les, Mabit Nurul Fikri Mampang. Dia teman sekelas saya di rombongan B. Dulu waktu masih les, dia sering banget bolak balik keluar masuk ruang kelas, duduk selonjoran di depan kelas (padahal masih dimulai pelajarannya), suka ngelawan kalo dikasih aturan yang ribet, kalo ketawa paling keras dan ngakak, dan salah satu murid pintar (kalo ngga salah waktu departemen matematika dia juara kelas deh).


Nyenengin karena saya dan dia bisa simbiosis mutualisme. Waktu itu saya sering dapet tiket gratisan teater, tapi teater itu pasti malem, dan pulangnya repot. Nah, akhirnya saya sering ngajak mirza buat ikutan nonton, syaratnya dia nganterin saya pulang. hehe ini kerja sama yang saling menguntungkan banget! saya ngga ngeri pulang naik kendaraan umum dan dia dapet nonton teater gratis. Selain itu, mirza orang yang enak dijadiin tempat curhat, soalnya solutif. Waktu itu saya lagi deket sama temen SMA dan masih sangatsangat naksir sama senior saya di ekstrakulikuler pecinta alam.

Di fase ini, mirza punya pacar (bukan saya) yang ngga bisa pulang malem karena rumah nya jauh dan ngga boleh pulang kemaleman, jadi pacarnya ngga pernah ikutan nonton teater.

waktu TTM (teman tapi mesra) :
akibat sering jalan-jalan di bidang per-sastra-an, jadilah kami sering bertukar ide tentang sastra, saya suka ngenalin dia ke orang-orang teater (yang saya tau. ngga banyak sih), dan kadang-kadang kami sering bertukar puisi.

nah, pertukaran puisi ini jadi bikin ketagihan. Soalnya kami sama-sama suka puisi, mana puisinya romantis pula kan. Jadilah kami kayak TTM, temen tapi deket, tapi ngga mau lebih dari temen.

fase ini lamaaaa banget, ada kali yah 6 bulan.. dan selama itu kami sering jalan-jalan keliling jakarta. Sebenernya kami udah sama-sama sadar sih kalau kayaknya, kayaknya lho yaa, kayaknya kami saling suka.

waktu labil :
akibat kelamaan TTM, kita jadi bingung nih ini kok deket tapi ngga jelas yah hubungannya apa. Mirza beberapa kali propose untuk ngajak pacaran, tapi selalu saya tolak, soalnya saya takut patah hati. Saya ngga berani patah hati dan saya males pacaran yang ngga ada tujuan nikah, soalnya ya ngapain amat pacaran, bikin kenangan indah indah tapi ngga ada ujungnya. Atau ujungnya putus.

di fase ini ada beberapa puisi yang fenomenal di antara kami, karena sering diutarakan.

"Stay, lady, stay, stay with your man awhileWhy wait any longer for the world to beginYou can have your cake and eat it tooWhy wait any longer for the one you loveWhen he’s standing in front of you" - Bob Dylan
"tak semua lelaki bersalah pada mu" - Mirza
"Aku dan kata masih menunggu bersama senja untuk mengantar rindu ke kavling hatimu yang dijaga ketat oleh hansip2 ragu." - Mirza
nih lengkapnya liat di link ini https://www.facebook.com/notes/diny-hartiningtias/karya-ku/70017977733 isinya pedekate terselubung. hahahahaa suka sekali masa-masa ituuu.. unyuu :3

ngga pacaran, tapi kalo jalan-jalan selalu berdua

jadian :
setelah sekian lama TTM an ngga jelas, akhirnya kami berada pada kesimpulan: "yaudah lah gini aja udah seneng, ngga jadian ngga papa".

hingga pada suatu hari.. mirza jalan-jalan di jakarta hampir seminggu, dan saya nemenin dia jalan-jalan. Lalu dia balik ke bandung. daan saya nembak dia. hahahaha. seriously. saya nembak dia boooook. via sms pula. anti klimaks banget haha

diny : menurut lo kita mending jadian atau ngga?
mirza : yaa kalo kayak sekarang sih gw udah seneng.. tapi kalo bisa lebih ya gw lebih seneng lagi
diny : yaudah kita jadian aja yuk
mirza : serius?
diny : iya
mirza : aaah anti klimaks bangeeet hahaha lo lagi yang nanya.

tahun pertama :
pertama kali ada yang bilang sayang: hari ketiga jadian.
pertama kali saya nyentuh mirza: bulan ketiga pacaran (3 bulan pertama beneran ngga pernah nyentuh).
pertama kali saya ngerasa beneran jatuh cinta: bulan ke enam, habis berantem

foto berdua pertama kali, di Museum Nasional

tahun pertama kayaknya jarang berantem heboh deh, long distance karena mirza kuliah di ITB. Kalo ketemuan seringnya jalan-jalan.

tahun kedua :
fase-fase mirza lagi di ospek, sibuk sekali. Mulai sering berantem.

tahun ketiga :
sangat-sangat sering berantem. soalnya Mirza jadi pengurus himpunan, dan sibuk setengah mati. Bahkan kami sempet putus 1,5 bulan. Tepat ketika malam terakhir kaderisasi himpunan nya dia. hehe

saya yang mutusin. habis dia nyebelin. huu. *egois*
tapi trus saya juga yang ngajak balikan. Labil banget sih. hahahaha

tahun keempat :
jarang berantem, isi nya indah, kangen, dan unyu. kalau pun berantem ya berantem manja labil gitu. hehe

menjelang akhir tahun keempat ini, kami mulai ngenalin orang tua. Jadi sekarang orang tua mirza udah kenal orang tua saya, dan orang tua saya udah kenal orang tua Mirza.

dan tepat 3 hari sebelum kami 4 tahunan, kami disuruh nikah.

seneng yah rasanya.. dunia isi nya lagi taman bunga semua nih. hehe

__

semoga semoga dan semoga, kami happy ending.

mohon doanyaa!

*\(^_^)/*

2 comments: